News  

Dia Bohongi Kapolri hingga Presiden

Kamaruddin Simanjuntak

Kamis, 19 Januari 2023 – 06:35 WIB

VIVA Nasional – Pengacara keluarga Brigadir Nofriyansyah Yosua Hutabrat (Brigadir J), Kamaruddin Simanjantuak angkat bicara soal tuntutan terhadap eks Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri, Ferdy Sambo, dan istrinya, Putri Candrawathi.

Menurut dia, Sambo harusnya dituntut hukuman mati bukan penjara seumur hidup. Kamaruddin menilai, tuntutan tersebut tidak memenuhi rasa keadilan. Pasalnya, Sambo dinilai telah membuat sengsara semua pihak. Mulai dari Dewan Perwakilan Rakyat, hingga Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo.

Ferdy Sambo saat mendengarkan tuntutan penjara seumur hidup

Ferdy Sambo saat mendengarkan tuntutan penjara seumur hidup

“Membohongi Presiden, membohongi DPR, membohongi Kapolri dan lembaga lain, dan menyeret 97 polisi menjadi korban, hanya dituntut seumur hidup. Melihat kualitas kejahatanya seharusnya hukuman maksimum yaitu hukuman mati,” ucap dia di Markas Polda Metro Jaya, Rabu 18 Januari 2023.

Untuk tuntutan terhadap Putri, Kamaruddin juga merasa tidak adil. Harusnya, Putri dituntut 20 tahun penjara atau seumur hidup. Alasannya, lanjut Kamaruddin, karena Putri adalah otak atau biang kerok permasalahan ini. Maka dari itu, Kamaruddin menegaskan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yaitu delapan tahun penjara tidak tepat.

“Sedangkan Putri, otak dan biang kerok permasalahan ini hanya dituntut 8 tahun sama dengan RR (Ricky Rizal) dan KM (Kuat Ma’ruf) seharusnya mereka itu dituntut 20 tahun atau seumur hidup,” kata dia.

Halaman Selanjutnya

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut kepada Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan agar terdakwa mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo dengan hukuman seumur hidup. 

img_title

Sumber: www.viva.co.id