News  

Fitnah Harus Dibawa ke Pengadilan

Kapolda NTT Irjen Pol Johni Asadoma

Selasa, 16 Mei 2023 – 14:04 WIB

VIVA Nasional – Kapolda Nusa Tenggara Timur (NTT) Irjen Pol Johni Asadoma berencana menempuh jalur hukum menyusul pemberitaan yang menyebutkan dirinya ditawari tanah oleh Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Manggarai Timur, Ani Agas, viral di media sosial. 

Laporan proses hukum itu disampaikan Irjen Johni usai ditanyai media terkait apakah dirinya akan membuat klarifikasi atas tuduhan tersebut. Johni lalu menjawab mungkin pihaknya akan menempuj halur hukum.

“Saya bukan tidak mau melakukan hak jawab. Kalau perlu saya menempuh jalur hukum. Itu memberi pelajaran,” kata Irjen Johni Asadoma, dikutip Selasa, 16 Mei 2023.

Menurutnya, berita yang dimuat itu mengandung fitnah, sehingga media tersebut telah menghapus berita yang menyangkutpautkan namanya dengan tawaran Ani Agas di tengah penyelidikan dugaan penyelewengan dana penanganan Covid-19 di Dinas Kesehatan Manggarai Timur.

Kapolda NTT Irjen Pol Johni Asadoma

Kapolda NTT Irjen Pol Johni Asadoma

“Fitnah itu lebih kejam dari pembunuhan dan sekarangkan sudah dihapus itu. Saya menghimbau nih mudah-mudahan kalian sebarkan ini dan sampai kepada yang memuat berita itu. Itu dosa menuduh orang melakukan sesuatu yang tidak benar. Saya selalu katakan itu dosa fitnah dan fitnah itu harus dibawa kepengadilan,” ujar mantan Kadiv Hubinter Polri itu.

Lebih lanjut, Irjen Johni menerangkan video tersebut direkam usai acara penyambutan dia di Borong Manggarai Timur pada hari Sabtu, 13 Mei 2023. Saat itu, Sekdinkes Manggarai Timur, Ani Agas terekam asyik berbincang-bincang di tengah kunjungan Kapolda di Borong Manggarai Timur.

Halaman Selanjutnya

Ani yang adalah anak dari Bupati Manggarai Timur, Andreas Agas dalam video tersebut terdengar menawarkan ke Johni Asadoma bahwa Pemkab Manggarai Timur bersedia memberikan lahan ataupun bangunan jika Polres Manggarai Timur membutuhkan.

img_title

Sumber: www.viva.co.id