News  

Menag Sebut Penembakan Kantor MUI Tindakan Individu yang Salah Belajar Agama

Menag Yaqut Cholil Qoumas di UIN Sunan Ampel Surabaya.

Rabu, 3 Mei 2023 – 10:10 WIB

VIVA Nasional – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut mengatakan, pelaku penembakan kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI), M, bisa jadi adalah korban kekeliruan dalam belajar agama. Sebab, kata dia, semua agama pasti mengajarkan perdamaian dan antikekerasan.

Hal itu disampaikan Yaqut usai menghadiri pembukaan Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS) 2023 di kampus UIN Sunan Ampel Surabaya, Selasa, 2 Mei 2023 malam. “Saya meyakini ini tindakan individu yang salah belajar agama atau orang yang salah memahami agamanya,” katanya.

Menurut Ketua Umum PP GP Ansor itu, semua agama di dunia mengajarkan perdamaian, cinta kasih, dan antikekerasan. Agama mengarahkan penganutnya untuk tidak melakukan tindakan yang menimbulkan konflik dan kekerasan antarmanusia, sehingga perdamaian di dunia tercipta.

Penembakan di kantor MUI

Apapun alasannya, Yaqut berharap kepolisian mengungkap kasus penembakan di kantor MUI yang dilaporkan melukai dua orang tersebut. Kendati pelaku sudah meninggal dunia, namun diharapkan kepolisian mampu mengungkap motif di balik aksi nekat tersebut.

Seperti diberitakan, peristiwa penembakan terjadi di kantor MUI di Jakarta pada Selasa, 2 Mei 2023. Belakangan, pelaku penembakan diketahui bernama Mustofa. Ia meninggal dunia setelah melakukan aksinya. Penembakan tersebut menyebabkan dua orang terluka.

Hingga kini polisi masih mendalami motif pelaku melakukan penembakan. Namun, Wakil Sekretaris Bidang Hukum dan HAM MUI, Ikhsan Abdullah, mengungkapkan, sebelumnya pelaku diketahui mengirim surat yang ditujukan kepada Kapolda Metro Jaya.

Halaman Selanjutnya

Di surat tersebut, Mustofa mengaku sempat membawa pisau ke Polda Metro Jaya untuk menuntut keadilan. Tak jelas dalam hal apa keadilan yang Mustofa maksud.

img_title

Sumber: www.viva.co.id